Nonton Film Blackbird (2012) Subtitle Indonesia - Filmapik
Untuk alamat situs resmi FILMAPIK OFFICIAL terbaru silahkan bookmark FILMAPIK.INFO
Ikuti juga kami di instagram FILMAPIK OFFICIAL

Filmapik LK21 Nonton Film Blackbird (2012) Subtitle Indonesia

PlayNonton Film Blackbird (2012) Subtitle Indonesia Filmapik
Nonton Film Blackbird (2012) Subtitle Indonesia Filmapik

Nonton Film Blackbird (2012) Subtitle Indonesia Filmapik

Genre : DramaDirector : Actors : ,  ,  ,  Country : 
Duration : 103 minQuality : Release : IMDb : 7.0 1,672 votesResolusi : 

Synopsis

ALUR CERITA : – Ini adalah film tentang remaja bermasalah, Sean Randall, yang dituduh merencanakan skenario syuting Columbine. Semuanya dimulai ketika ikatan yang tidak biasa terbentuk antara Sean (Connor Jessup) dan seorang gadis remaja rapi bernama Deanna Roy (Alexia Fast). Pacar Deanna sangat terancam oleh persahabatan Sean dan Deanna, mengakibatkan konfrontasi kekerasan. Berusaha melindungi dirinya sendiri, Sean mengeluarkan ancaman kematian secara online – dan dengan cepat ditangkap. Saat polisi menggerebek rumah Sean, mereka menemukan senapan, senapan, pisau, dan amunisi – semua milik ayah Sean, Ricky (Michael Buie), seorang pemburu yang rajin. Mereka juga menemukan "daftar sasaran" dengan dua puluh nama orang yang telah menyiksa Sean. Pihak berwenang dan media menyatakan Columbine lain telah dicegah, dan segera Sean menghadapi pemenjaraan yang mengerikan di fasilitas penahanan remaja. Satu-satunya harapan Sean adalah mengatasi citra gelapnya, dan membuktikan ketidakbersalahannya kepada Deanna dan komunitasnya.

ULASAN : – Karier saya sebagai jurnalis film dimulai dengan drama juvie pada tahun 2006 ketika saya pergi ke SXSW Film Festival untuk menghadiri World Premiere of "The Bondage." Gambar itu, yang dibintangi oleh Michael Angarano dan Mae Whitman, masuk dalam daftar Top 10 festival pertama saya. Pada tahun 2010, dua drama remaja lainnya, keduanya di Festival Film Philadelphia, masuk dalam 10 Besar saya dari acara itu. Film-film tersebut, produksi bersama Rumania/Swedia "If I Want to Whistle, I Whistle" dan produksi bersama Kanada/Prancis/Inggris "Dog Pound", meningkatkan standar untuk sub-genre yang sering dieksplorasi ini. Sekarang entri Kanada lainnya menambang wilayah subur ini dengan "Blackbird", debut fitur yang menguntungkan dari penulis/sutradara/produser Jason Buxton. Biarkan dikatakan di awal bahwa ini bukan narasi yang terlalu rumit, dan tidak dimaksudkan untuk menjadi. Pada dasarnya ada satu set, pusat penahanan tempat anak laki-laki ditahan. Meskipun alur ceritanya mengerikan dan tepat waktu, akan lebih baik untuk tidak mengungkapkan detail mengapa mereka ada di sana, dan sebenarnya bukan tentang "Burung Hitam". Pada akhirnya, ini adalah studi karakter intens yang berputar di sekitar beberapa remaja yang dipenjara, Sean dan Trevor. Dalam hal ini cukup teatrikal, dan orang dapat dengan mudah melihat ini sebagai produksi panggung. Ini adalah pertunjukan dua orang, dan para pembuat film menang karena hasrat dan komitmen para aktor yang nyata terhadap proyek tersebut. Connor Jessup adalah Sean, protagonis dalam tarian halus yang menjadi sandaran kelangsungan hidupnya. Musuhnya Trevor dimainkan oleh Alex Ozerov. Buxton membuat keputusan bijak untuk memerankan aktor dengan usia yang sama, jadi penampilan hebat Jessup – dia berusia 17 tahun saat itu – jauh lebih luar biasa. Namun, bukan kejutan besar, karena dia telah berakting sejak usia 13 tahun dan dalam lima tahun yang singkat memiliki hampir 50 episode televisi, termasuk musim "Falling Skies" yang diproduksi Steven Spielberg. Dia juga berprestasi di belakang kamera, memiliki produser eksekutif dan menangani asisten kamera untuk Festival Film Toronto tahun lalu yang menjadi hit "Amy George." Ozerov juga memiliki beberapa produksi televisi dan celana pendek. Ini adalah fitur pertamanya. Namun dia ada di layar di hampir setiap adegan dan merupakan musuh yang layak bagi Jessup. Film ini tidak bekerja tanpa tandingannya yang hampir seperti setan ke sisi malaikat Sean ini. Kesuksesan film ini sebagian besar berada di pundak Jessup, dan dia lebih dari sekadar melakukan tugas itu. Apa kudeta casting. Kamera mencintainya dan transformasi fisik yang dia alami, meskipun diharapkan mengingat genrenya, tetap mengejutkan. Connor Jessup adalah bintang dalam pembuatan. Ada karakter lain yang terkait dengan pas-de-deux utama antara Sean dan Trevor. Tiga serangkai hubungan penting Sean dibulatkan oleh ayahnya Ricky (Michael Buie) dan temannya Deanna (Alexia Fast). Pemerannya juga termasuk kru sesama narapidana yang gaduh. Tindakan dan dialog improvisasi mereka semakin menambah keasliannya. Penampilan film ini secara efektif cocok dengan emosi protagonis (dan kita). Pencahayaan keras dan redup di fasilitas yang dingin, dengan bayang-bayang di dunia gelap Sean saat hidupnya tampak tidak masuk akal. Dia lebih terang saat karakternya mulai berubah. Soundtrack menyajikan narasi dan tidak pernah mengganggu dalam apa yang pada dasarnya merupakan pengalaman yang tenang di banyak tingkatan. Sinematografi St√©phanie Anne Weber Biron benar-benar sesak. Dalam kehidupan Sean, tembok-temboknya tertutup. Dia adalah orang asing di negeri asing. Lama dengan sedikit dialog menggemakan karya Gus Van Sant, yang membahas hal serupa dalam film-filmnya. Tembakan pelacakan belakang mencerminkan meningkatnya paranoia dari jebakan Sean. Seseorang dapat merasakan dia bertanya, "Apakah ada seseorang di belakangku?" Dan ada — pemirsa. Ada lebih banyak pengembangan karakter daripada yang biasa dilakukan karena sangat penting bagi kita untuk ditarik ke dunia Sean jauh sebelum situasinya mulai menurun. Pada saat ancaman terhadap kesejahteraannya menjadi nyata, kami merasakan sakitnya. Saat kami mencapai tingkat kenyamanan dengan kru ini, roller coaster dimulai. Sejak saat itu Sean adalah hati dan jiwa dari "Blackbird". Diceritakan dengan dialog yang terbatas, film ini begitu memikat sehingga saya tidak dapat berpaling karena takut saya akan melewatkan pandangan dramatis lainnya, atau melotot, atau tersentak. Pada saat kredit bergulir, aku merasa terkuras, seolah-olah emosiku terkurung dalam sel Sean. Itulah definisi seni, tergerak, merasa hidup bahkan ketika hati Anda sedang diperas. Itu bukan tugas yang mudah untuk diselesaikan oleh aktor muda dan sutradara fitur pertama kali, tetapi "Blackbird" melakukannya, dan melakukannya dengan benar.